Kuliah Jumaat : Hidayah itu Milik Allah.

By The KehalusanKelembutan - 12:59:00

Bismillahirahmanirahim,



Al-Qasas ayat 56



Setiap dari kalian adalah sesat,
sesungguhnya hidayah itu milik Allah
maka minta hidayah padaKu- hadis


Just sharing from what i had listen last jumaat. May Allah bless.Hidayah takkan berlaku tanpa hijrah. Hidayah terbahagia kepada dua:

Hidayah Intibadan (*kalau salah tolong betulkan)
Ia datang secara mengejut. Contoh Allah beri musibah atau pun ujian, dalam menghadapi ujian itu Allah jentikkan satu rasa. Satu rasa dimana hati inginkan kepada perubahan Allahu. Indahnya rasa tu.

Hidayah Istiqamah
Konsisten. Kadang-kadang, kita tak jauh pun dari DIA, Cuma DIA mahu kita bergantung , sering meminta padaNYa. Nampak  tak betapa Allah mencintai kita. Sesaat pun tak nak kita jauh, sedtik pun tak melupakan kita. Kalau manusia pun mesti dia lupakan kita juga pada satu satu ketika kan. Tapi tidak ALLAH.

Istiqamah – Bermujahadah.
 Akak Fatihah ada cakap , bahaya bila kita sebut “belum dapat hidayah lagi” sebabnya hidayah dating dalam banyak bentuk, hidayah datang bila –bila masanya je. Mungkin saja ia datang dalam satu detikan rasa. Detikan “Kenapa kita tak cari Allah”.
Hidup ini satu pilihan, dan kita membuat pilihan setiap hari, begitu juga dengan detikan hidayah saat Allah hadirkan detikan itu kita, sebagai hamba pilih mengambil hidayah itu atau membiuarkan detika itu berlalu pergi.

HIDAYAH- MUJAHADAH –ISTIQAMAH.
Saat DIA berikan hidayahnya, rebutlah kerana bila DIA memilih kamu , itu bermakna kamu insan terpilih kerana hidayah itu Allah pegang. Jom renungi kisah bapa saudara Nabi,
Nabi berdoa  memohon agar bapa saudaranya mengucap lailahaillah. Namun , Hidayah itu milik Allah, nabi sendiri tidak mampu berbuat apa-apa.

Mujahadah, Ingat once kita nak berubah bersedialah untuk diuji. Ingat lagu damba kasih dari Inteam,
Semakin jauh ku dari-Mu
Semakin dekat pula Kau menghampiri daku
Semakin cuba ku dekati
Semakin kuat pula Kau mendugai aku

Nah , oleh kerana syurga tu mahal, maka mujahadah itu tidaklah semudah bibir menuturkan perkataan mujahadah itu, sering kali terjatuh sering kali tersungkur, dan air mata pasti jadi saksi betapa kuatnya hati dan diri mempertahakan mujahadah ini.
Istiqamah, susahkan nak istiqamah. Jangan lupa berdoa. Kata ayah , sikit takpe , berterusan itu penting. Ingat sampai sekarang.


******
petang jumaat itu sebenarnya ada something berlaku, yang buat aku ingat semua ni, yang buat aku rasa betapa tajuk ni sangat membuktikan bahawa ujian dimana-mana, dan bila-bila masa sahaja. Allah rindu Allah kasih , dan aku rasa ada ruang-ruang kosong . Alllahu. Moga kuat wahai iman , hati dan diri.

“Lidah yang bercakap lebih dekat dengan telinga yang mendengar”


Segala perkongsiaan ini, untuk memperbaiki diri hamba ini, moga bermanfaat , moga Allah redha.

  • Share:

You Might Also Like

0 comments