Sejenis Hobi : Buku Semusim Di Barzakh

By The KehalusanKelembutan - 21:02:00

Bismillahirahmanirahim,
Assalamualaikum.

Rasa macam lama tak update, memanglah sebab januari ni satu je entry, masuk yang ni dua lah . Sebenarnya, laptop pun jarang pegang jarang bukalah  jawabnya intai intai dekat phone sajalah. Taknak bebel, nak kongsi satu lagi buku yang saya dah baca tahun lepas, konon, bulan lepas je pun.

Semusim Di Barzakh
ISBN 978-967-14276-0-6
HADI FAYYADH
RM 29.90



Sebenarnya buku ini saya rasa sejak awal ytahun lepas ada dalam rumah saya, dan semestinya bukan saya yang beli sebab buku-buku yang saya beli mesti dah asing mana baca mana belum baca. Saya banyak terbaca komen pasal buku ini. Non muslim pun ada yang baca. Jadinya saya cuba rajinkan diri untuk habiskan baca buku yang sedang saya baca ketika itu untuk baca buku ini.


sejujurnya saya tak habiskan buku ni dalam satu hari or satu jam, tapi tak sampai seminggu sebab saya baca time nak tidur, jadi kadang kadang terlena juga.  

Buku ini pasal apa?
Buku ini mencerita tentang perjalanan  di barzakh. Ya perjalanan selepas kita mati. Macam macam, pengalaman yang kita selalu dengar, tapi bila baca buku ini kita dapat rasa sendiri. 

Macam mana kita disni gambaran kita disana. Allahurabbi. Sedih sebab kita tahu diri kita macam mana, dan kita tak boleh nak bayang macam mana kita nati.

Paling terkesan?
Ayat, "Kat neraka ni ramai sangat orang perempuan" dan kau perempuan. Sekecil kecil benda  boleh buat kau duduk dalam neraka tu. 

Pada akhirnya, penulis simpulkan rahmat Allah tu luas, dan Allah pilih siapa saja yang Dia nak bagi hidayah. Indah pada awalnya tak semestinya indah pengakhiranya. 

Bagi saya buku ini saya katagorikan sebagi MUST READ. InsyaAllah :) 


Sinopsis dari web penulis;

Syahdu  kota  persisir  pantai  itu,  terusik  lantas melayangkan  aku  ke  sebuah  dimensi  dunia yang tidak bertepi.
Raungan  dan  ratapan  Humaira,  mengembalikan nostalgia aku kepada seorang wanita berpurdah yang mengakhiri nafasnya untuk terjun dari bangunan nan tinggi.  Mengapa  itu  jalan  kesudahanmu?  Aku tahu kau bukan begitu.
Bayi  kudung,  tidak  punyai  kaki  dan  tangan  tiba-tiba mengejar  aku  sejak  dari  itu.  Aku  berlari  ke  sebuah lembah  yang  cukup  asing,  gurun  oasis, fatamorgananya berbeza dari segala. Langit menjerit, suara bagai memendam perit, kabus  hitam  pekat,  tanah  merekah,  pasir berterbangan dibawa angin gersang yang dahagakan seksaan.
Wanita  tidak  berwajah,  rambut  merebah  ke  tanah berjalan  ikut  aku  dari  belakang,  kakiku  terasa  berat. Disana  aku  terlihat,  ada  manusia  dipuncak  bukit kering, aku tidak terduga untuk mendakinya. Hanya  kedengaran  suara  pekikan,  lolongan bagai  dimakan  haiwan  kelaparan.  Aku  berlari,  bagai tidak miliki kaki. Masa melintas aku kedepan.
Cahaya  memantulkan  aku  kebelakang.  Sungguh  aku tidak faham dimensi dunia yang berlainan. “Fayyadh,  takutkah  kamu?”  badanku  luruh  bergetar ketakutan, ia terbenam dalam-dalam. Suara  itu  memanggilku.  Aku  seperti  dihalau menuju ke sebuah perjalanan. Aku dihimpit, dipijak, kesakitan,  semua  wajah  tunduk  suram.  Mereka langsung tidak berbicara.
Siapakah  aku  sebenarnya?  Seorang  jejaka yang  mengintai  cinta  dari  pemilik  rahsia  keagungan solehah  sejati,  Humaira  Shahira.  Tampak  keluhuran yang  terlukis  di  raut  wajah  sang  wanita  yang mendambakan kasih sayang tulus dari Tuhan.
Jauh  di  sudut  hatiku,  menukilkan  rasa  cinta  yang mendalam. Namun hasratku  tidak kesampaian hanya kerana kisah silam yang memalitkan kelukaan.
Apakah  kisah  silam  yang  ku  rahsiakan  sehinggamemalitkan kelukaan di hati lalu membenamkan akuke dimensi Barzakh yang bergentayangan?
Apa  yang  berlaku  sebenarnya?  Adakah  aku selamat dari dikejar bayang-bayangan misteri?
Bagaimana  mungkin  ‘Makhluk’  yang  tidak berwajah,  rambut  merebah  ke  tanah  itu  cuba  untuk mendekati aku, apa pula perkaitan dia sebenarnya?
Aku terperosok ke alam yang tidak bertepi, pelik, dan aneh.    Aku  melalui  keperitan  dan  kesengsaraan sehingga ‘Barzakh’ mencengkam hati dan sanubari.
Ular hitam  besar  yang  membelit,  mampukah aku  berdepan  dengannya?  Siapakah  pula  lelaki  tua yang setia ikut serta bersamaku  namun akhirnya mati ditelan Ular hitam pekat, bersisik dari Api.
Aku  merentasi  sebuah  negeri,  penduduk  negeri  itu ngeri, kenapa? Mereka itu makan muntah dan nanah? Pemudanya  mengheret  batu  di  kepala.  Semuanya diam tanpa berkata-kata.
Mataku  bagai  dipercik  kilauan  permata. Wah!!  Indahnya  mempersona,   taman-taman  ini mengalir  di  bawahnya  sungai-sungai  bertingkat-tingkat. Anak-anak kecil membawa bejana emas dari istana. Aku dimana sebenarnya?
Seseorang yang mengaku bahawa dia adalah Nabi Isa mengejar aku dari belakang.
Apakah benar dia adalah Nabi Isa atau hanya jelmaan Iblis?  Apakah  hujjah  yang  digunakannya?  Adakah aku  selamat  dari  godaan  ini?  Dia  meninggalkan  aku dengan  dilemma  dua  soalan  yang  menggugah  Iman tipis  seperti  aku.  Apakah  Soalan  yang ditinggalkannya?
Api  juga  berbicara  denganku.  Ia menguntaikan  wasiat  kepadaku,  lantas  membuatku pilu dan terkedu. Sungguh disini, keperitannya bukan lagi  kepalang.  Sekali  kau  melihat,  selamanya  akan membuatkan  kau  terikat.  Apakah  sebenarnya  wasiatapi yang ditinggalkan untuk diriku?
Aku  ingin  mencari  jawapan  kepada  setiap  kunci persoalan  tentang apa  yang  telah aku  lalui sepanjang kembaraku  disini,  namun  bagaimana  mampu kutemui jawapannya?
Apakah  sebenarnya  dimensi  alam  yang  dilalui Fayyadh?  Suara  siapakah  yang  didengarinya?  Sekali lagi  apakah  kaitan  Fayyadh,  Humaira  dan  wanita tidak berwajah dengan travelog ini?
Dan kenapakah bayi kudung itu sentiasa ada dalam  mimpi-mimpinya?  Bagaimanakah  pula Fayyadh  menamatkan  destinasi  Barzakh  yang dilaluinya?
Jawapannya  akan  disingkap  satu  persatu  di  dalam Novel  ini.  Ia  mampu  menggegarkan  jiwa  anda, membingkiskan  rasa  bertuhan  dan  mengingati kematian.
Anda akan dibawa menelusuri suatu gerbang emosi  yang  padanya  diberi  sentuhan  visualisasi, sehingga  terasa  anda  yang  mengalaminya  sendiri. Dengan  izin  Allah  ia  mampu  mengubah  paradigma anda  tentang  dunia,  cinta  dan  perkara  yang  berkait rapat hal-hal mistik dan misteri.
Kita hanya pengembara, berkelana sementara. Aku,  kamu  dan  sesiapa  pasti  akan  kembali  ke perkampungan abadi selamanya.

  • Share:

You Might Also Like

0 comments