Monday, 29 February 2016

#Menjauh

Assalamualaikum,
Bismillahirahmanirahim,
Allahuma Soli Ala Muhammad.

Jauh. Pernah rasa jauh dari semua orang. Rasa macam kosong kan. Tapi kalau kau rasa jauh dari tuhan , kau rasa macam mana ? seribu kali rasa kosong.

Sebenarnya, bila kau tak diuji tu , kalau patut rasa something wrong sebab ujianNya itulah tanda Allah masih pandang kau, masih peduli dan kau kena ingat yang ujian tu bukan hanya rasa susah juga rasa senang. Jadi tak perlu sedih lama lama, sebab Allah dah tunjuk kasih sayangNya dah.

***
saya juga menangis, saya juga mengeluh , tapi saya tetap berusaha nak keluar dari kepompong kesedihan. Manusia ni hakikatnya bila dia diuji dia lemah, dia akan tunduk, menangis tapi  pilihan kat tangan kita , terus sedih atau bangkit .

Allah tak pernah jauh , kita yang menjauh. Sebab tu kita rasa kosong. Akurlah ujianNya akan bawa kita kembali padaNya. Nak-nak  ujian kesedihan yedak. Jangan sombong :)

Dari hamba buat hamba.   

Thursday, 25 February 2016

#Wordless4

Assalamualaikum,
Bismillahirahmanirahim,
Allahuma Soli Ala Muhammad





"Biskut raya di hari tak raya"




request dari my brother.

Thursday, 18 February 2016

25 THINGS THAT MAKE ME HAPPY

Assalamualaikum,
Bismillahirahmanirahim,
Allahuma Soli Ala Muhammad






Create a new post + Insert picture above List 25 things that make you happy Mention the blog that have tagged you Tag at least 5 bloggers & make sure they know they've been tagged! Share your favourite quote of the week! (if none, then it'll be okay) 


Saat Alllah bawa saya balik pada DIA
Keluarga saya
Beli apa saja untuk kesayangan terutamanya untuk mak saya.
Berkumpul dengan semua keluarga besar saya
Gumpalan awan [LAWANGIT]
Suasana redup sebelum hujan
Cuaca berangin
Hujan terutamanya berjalan dalam hujan
Terpilih untuk jadi tetamu Allah bersama keluarga [INSYAALLAH ONEDAY]
Pergi kedai buku walaupun mampu tengok saja
Koleksi buku saya
Blog + Internet
Saat  artikel saya publish kat  BLOG AKU ISLAM
Menulis kat tumblr
Masak+ baking  , walaupun campak campak saja
Bila orang lain makan apa yang saya masak
Pinjam kan bahu dan telinga untuk kesayangan
Menangis sama sama dengan kesayangan 
Bermonolog
Kemas  rumah
Bayi + senyuman anak anak syurga
Berada kat taman syurga
Makan aiskrim + beli coklat tapi tak makan.
Mampu buka bakery dan bookstore sendiri [INSYAALLAH ONEDAY]
Mampu keluarkan buku sendiri [INSYAALLAH ONEDAY]


Yana tags;

 LEYA
 RRAI
 TOMO


Masa lalu pengajaran terindah, cuma kau kena faham yang cinta Allah pada makhlukNya itu lain dari cinta makhluk dengan makhluk

 Entri kali ini buat yang rindu pada saya, terima kasih masih singgah walaupun dah seminggu tak update. Bukan sebab sibuk ke apa ke, cuma banyak benda jadi , nanti semuanya teratur , insyaAllah. Dan terima kasih tag akak, kimchaa:)

Tuesday, 9 February 2016

#Maaf

Bismillahirahmanirahim
Allahuma Soli Ala Muhammad

Mula-mula sekali saya nak minta maaf sebab belum sempat balas komen dan terjah balik blog blog baru follow saya. Okey, berbalik pada tajuk hari ni, maaf. 

Saya nak minta maaf pada yang singgah blog saya dan bila nak baca entri nampak tulisan kerinting ni. Serius saya tak tahu sebab view dari Laptop saya , macam gambar satu lagi. Gambar kat bawah ni view kalau saya buka dekat phone . Mungkin yang mana buka blog ikut phone akan jumpa tulisan kerinting ni.
#GAMBARSATU

Dan kat bawah ni pulak view dari laptop saya, bila saya tanya beberapa rakan blogger ada yang nampak atas dan ada jugak yang nampak yang bawah, oleh sebab itu saya ambil inisiatif untu edit balik.Sebab saya sendiri tak pasti kat mana salahnya. Lepas ni kalau still kerinting lagi tolong beritahu saya boleh. Sekali lagi maaf.

#GAMBARDUA

Jangan serik datang blog saya , dan semoga bermanfaat .
Untuk Kak Farrah , maaf yana tak tahu jenis tulisan tu,
Buat SS, Maaf kecik besor kecik besor mata SS dibuatnya,
Buat Kak Ros Ni la puncanya yana privatekan blog 

Saturday, 6 February 2016

#1 Sembang Santai

Bismillahirahmanirahim
Allahuma Soli Ala Muhammad


Alhamdulillah, Allah beri kesempatan petang tadi keluar dengan sepupu, konon nak jogging. Tapi setiap kali kami keluar ada saja "topik" yang akan kami bicarakan. Kira masa masa emas, sebab kalau hari-hari biasa payah lah nak jumpa. Saya suka bila kita keluar dengan sahabat , keluarga kita dapat input jugak, walaupun dalam keadaan santai.

Lagi beberapa hari lagi kan nak Tahun Baru Cina kan, taman lengang je tadi, saya pun cakap la kat kak long, (sepupu tapi still panggil kak long) kan  nak raya ni, cuti lama mesti ada yang balik kampung lagi pun hujan. Tak pun buat persedian kahwin. Kan ramai yang kawin cuti panjang raya cina ni.

tercetus lah topik kahwin, saya tak nak ulas panjang panjang , cuma saya simpul kan apa yang kami sembang tadi. Yelah budak 90'an dah ramai langkah alam baru kan. Kak long cakap,

"Kadang kadang jeles, tengok orang lain keluar berteman , tapi dengan suami la, bukan yang couple ni, tapi bila fikir sudut lain, banyak lagi nikmat yang Allah beri dekat kita"
Betul , nikmat lain banyak pernah kita syukuri, yang tak ada jugak yang kita duk heboh hebohkan. Cuma bila kita berpegang pada ayat -ayat Allah , janji Allah kita akan tenang. Kalau dari sudut nak bagi rasa sayang antara family sendiri dengan bakal family tu dah sedia, terutama saya yang perempuan ni. 

Dapat tak point nya, jangan sempitkan minda dengan apa yang kita tiada, cuba tenung nikmat yang tak terhingga yang Allah kasi pinjam pada kita.

Friday, 5 February 2016

Saya dan Menulis

Bismillahirahmanirahim 
Allahuma Soli Ala Muhammad.



Menulis aka menaip.



Sebenarnya saya terbaca entry SOFIE pasal tujuan kita menulis, ya pernah tanya tak diri sendiri kenapa anda semua ni menulis . Tak kiralah menulis blog, buku, novel or cerpen. Kalau kembali menyingkap semula pertama kali saya terjebak dengan dunia blog ni, sekadar suka suka nak mencuba. Konon remaja semua benda nak cubakan. 


Lama-lama terbiasa menaip menulis blog, jadi macam ya saya selesa berkongsi dengan cara ni. Kalau anda semua ni dapat tengok lah entri saya dalam blog lepas, ianya lebih kepada soal diri , soal kehidupan saya. Bila dah lama dalam menulis ni , kita akan nampak berbeza dulu dan sekarang. Ya kita akan nampak revolusi cara penulisan kita.

Masa terbaik menulis adalah masa kita beremosi dan kita mampu kawal emosi kita tu yedak. Itulah masa saya dapat menulis artikel-artikel yang saya hantar ke blog aku islam tu , mostly time saya diuji, lemah rasa sangat bergantung pada DIA. Teringat saya salah satu entri dalam blog lepas, pasal "pembuangan bayi" masa entah kenapalah boleh menaip dengan air mata tak henti turun. Tapi masa masa macam tu kena kawal penggunaan bahasa kita. 

Dalam blog sofie ada menulis, penulisan kita itu menggambarkan bagaimana kita, berdasarkan pengalaman , ada beberapa orang  adik-adik yang baca blog saya yang lepas cakap , akak ni macam ni macam tu. Dan saya mampu tersenyum je. Baru baru ni, KIMCHAA review blog saya kali kedua, dalam reviewnya dia ada tulis ;


 "Untuk yang rasa lemah, beratnya ujian korang,  aku galakkan untuk baca blog dia sebabnya kau akan rasa kau memang layak diuji :)"

Bila tengok overview/ keyword blog pon,




Sedarlah saya ni, memang asyik tulis pasal ujian , kalau boleh semua entri nak tulis perkataan ujian tu yedak?  Sebenarnya saya dimatangkan dengan ujian, macam macam ujian. Putus asa pun pernah jatuh tergolek pon pernah, cuma saya beruntung sebab Allah pilih saya untuk terus disini. 

Saya punya impian, untuk tulis buku tentang baiknya tuhan, ujian itu cinta, ujian itu penawar dosa, dan masih ada cahaya untuk yang berdosa :)
cuma saya lebih suka menulis saat emosi saya "sedih" pelik kan, sebab semuanya dari hati time tu, jugak time niat saya betul betul kerana Allah, payah nak cari time tu, hati manusia kan. InsyaAllah moga moga satu hari nanti .
Ya Baari, Dia sebaik baik perancang :)

Monday, 1 February 2016

Random Post V

Bismillahirahmanirahim ,
Allahuma Soli' Ala Muhammad.




Munafikkah Aku ?

Kisahnya terjadi begini ,
Aku pergi ke sebuah kedai yang menjual ,
Pakaian islamik , kerana hendak membeli minyak wangi
Yang berharga 3 ringgit ( memang murah ) dan
Sepasang baju islamik .
Yang ternyata kini semakin ramai yang memakai ,
Dan meninggalkan pakaian yang mempunyai tulisan
Yang mengarut .

Langkah kanan dilangkah ,
Lalu terlihat seorang pak cik tua yang sudah
Berusia hampir setengah abad .
Aku abaikan kelibat pak cik itu dan terus mencari
Barang yang aku mahu beli .

Aku jumpa akhirnya di sudut kedai .
Aku belek satu persatu pakaian disitu .
Aku terbaca tulisan dibaju itu .
" I love Islam " .

Tiba tiba bagaikan suara gema ,
Memekik ditelinga aku dan berkata .
" I Love Islam " konon ,
Solat ko lambat lambatkan , ingat tak masa
Tabligh datang umah ko haritu . Ko halau dia ,
Padahal dia nak ajak ko kearah kebaikan .
Lebih dekati islam . Ko tu dah lah pemalaaz nak
Dengar majlis ilmu . Mengaji tak nak . Suka ambik
Ilmu dari internet . Pernah ko ajak orang bukan
Islam masuk islam , ceritakan keindahan islam .
Pernah ? Apa ko nak cakap depan Allah nanti ,
Kalau depa dakwa dan heret ko sekali masuk ke
Neraka ? .

Allahuakbar , suara siapa tu ?
Aku pandang ke belakang nampak lagi kelibat ,
Pakcik tua tadi . Dalam hati ku berbicara .
" Ya Allah , suara siapa tadi . Kata katanya bagaikan
Menyedarkan aku . "

Lalu dibeleknya lagi .
" I Love Rasul "
Cantik design baju ni , luah aku seorang diri .

" I Love Rasul " ?
Selawat pun malaz , tu ke I Love Rasul ?
Sungguh munafik kau .
Selawat sehari 100 kali pun tak sampai ,
Nak syafaat Baginda . Tapi selawat pun ciput .
Kau buat lawak ke ?

Ya Allah , apa semua ni ..
Aku cuba memahami keadaan yang ini .
Adakah ini semua teguran dari Mu Ya Allah ?
Sungguh aku terkesan dengan kata kata itu .

Aku berlari keluar dari kedai itu dan terus berlari .
Aku tidak tahu mengapa aku bisa mengeluarkan
Air mata , sedangkan bila aku menyebut kata
Kata ampun pada Ilahi , tiada segugus pun
Air mata mengalir . Mungkin disaat itu , hati aku
Sudah terlalu hitam dan hitam . Tapi kini ,
Air mata aku terus berjurai . Lalu
Berlalu pergilah kelibatku dikedai itu .

Aku Rebah Dijalanan Hitam

credit : telegram.me/gulamaniss


cara Allah "menegur" terlalu banyak ,antara sedar atau tidak