Saturday, 31 October 2015

Family Gathering

Bismillahirahmanirahim.
Alhamdulillah, hari ni selesai sudah sesi membuat Bubur Asyura. Hari ni saya belajar dan tengok cara buatnya depan mata. Alhamdulillah, selain aidilfitri dan aidiladha, aktiviti ni satu lagi acara family gathering keluarga besar kami. Alhamdulillah, walaupun tak cukup korum. hiks. I love this precious moment so much ^^

Moklong cakap
"tengoklah anak anak, aktiviti akan jadi aktiviti tahunan keluarga, nanti bila bila hok muda muda plok masok"

Sejujurnya saya tak makan bubur ni, rugikan, entah setiap kali sebut pasal bubur ni, teringat pulak arwah tok, dia suka makan ni, dan sehari sebelum dia meninggal dia bubur asyura ni la. 










Friday, 30 October 2015

Life Goals

Bismillahirahmanirahim.



Pesan pada diri, hidup didunia ni bukan hanya ada kau dan dia je. Pesan pada diri ingat balik apa tujuan Allah ciptakan kita.

Sesunnguhnya AKU hendak menjadikan seseorang KHALIFAH dimuka bumi
[2:30]
"Tujuan kita hidup ni bukan hanya untuk kahwin je, tapi ia satu jalan menuju Tuhan"-[Are You a Cinderella or Khaulah Al Azwar]

Thursday, 29 October 2015

Tips : "Aku ingin berubah"

Bismillahirahmanirahim



Tadi buka twitter nampak ramai yang post tips ni, then saya saja la share kat sini, moga kita sama sama berjuang untuk berubah. Ini dari saya, juga yang sedang berjuang :)

* BERUBAH bukan sahaja untuk yang jahat kepada baik, tapi BERUBAH tu untuk semua yang bergelar MANUSIA,

* tak semestinya kita BAIK, kita tak payah melakukan perubahan, buatlah perubahan untuk jadi LEBIH BAIK

* saya tak kata BERUBAH ni SENANG tapi usahalah.

* saya tak kata BERUBAH nitak ade UJIAN

* semuanya atas kemahuan kita, hendak seribu daya tak mahu seribu dalih 

"FUTUR itu biasa, tapi jangan terlalu lama, janji kau mahu bangkit semula"

Wednesday, 28 October 2015

Monolog Hamba II

Bismillahirahmanirahim,

Dulu, bila berbicara perihal harapan, selalu dibilang jangan terlalu berharap ,kelak kecewa. Ya memang betul terlalu berharap, kita akan kecewa berat. 

Tapi sekarang saya sedar, harapan itu bisa dijadikan asbab untuk kita berusaha. Ya letaklah harapan pada tempatnya, bersederhana saja. 


HARAPAN ADALAH ASBAB UNTUK KITA BERUSAHA




Tuesday, 27 October 2015

Monolog Hamba.

Bismillahirahmanirahim.

Ya, masih berusaha, 
jangan disalah kan pada pakaian yang tersarung,
jangan disalahkan pada agama yang agung,

salahkan hamba ini,
yang selalu berdosa,
yang selalu alpa,

sehingga menjadi fitnah pada agama dan pakaian yang tersarung.



nota sayang:
 update entry lebih kepada monolog untuk DIRI SENDIRI, teguran untuk DIRI SENDIRI.







Monday, 26 October 2015

Short Post


Bismillahirahmanirahim



Ya, berbicara dengan Yang Maha Esa, lebih menenangkan. 

Mungkin ini jalan paling selamat lagi indah agar tidak menyakitkan sesiapa. 

InsyaAllah lepas luah padaNya, semuanya kembali normal. 

* sometimes it takes time, don't give up!

Friday, 23 October 2015

10 Muharam

Bismillahirahmanirahim,

Alhamdulillah dah  10 Muharam, banyak peristiwa yang berlaku pada 10 Muharram ni.


Wednesday, 21 October 2015

Tuesday, 13 October 2015

Terima Kasih 1436

Bismillahirahmanirahim,




*Bagaimana utk saya tahu bahawa sy ikhlas menerima ujian اَللّهُ 
*Ingin kembali kpd اَللّهُ namun sy selalu merasa terlalu hina utk menghadap اَللّهُ .
Apakah sy tdk dpt menerima hidayah اَللّهُ lagi..?

Jika diikutkan saya rasa tak layak nak jawab soalan kat atas yes Tak layak langsung. Tapi sebagai saudara seislam, saya terpanggil nak tolong jawab sebab saya tak nak hanya kerana saya abaikan soalan ini seorang bukan seorang malah beribu manusia yang sedang tercari cari give up sebab tak bertemu jawapan.

Ini cuma pendapat dari apa yang saya sendiri lalui, ya apa yang kita lalui tak sama dan tak akan pernah sama.

Pertama, macam mana nak ikhlas semasa diuji. Okey memang saya gagal tang ni dulu, yes most of us. Sebab bila kita diuji kita mesti tanya kenapa aku, kenapa dan kenapa. Sedang kita sebagai hamba tak layak bertanya, ujian sikit dari nikmaht yang dia berikan. Jadi nak ikhlas berhenti bertanya , didik hati untuk redha dan percaya kan ALLAH sayang kita dan nak beri  kita hikmah yang jauh lebih indah InsyaAllah kita akan lebih tenang dalam menjalani ujian yang ALLAH beri. Saya sendiri rasa benda, percaya ikhlas payah hingga menitiskan air mata, Let go je air mata tu, dari situ kita akan rasa kuat InsyaAllah, Doa jangan lupa. Time, solat. then sujud doa banyak banyak. Tak yah malu sebab Allah paandang kita bukan macam manusia pandang kita. Ada satu saat tu, angin yang bertiup pun mampu buat kita terharu dengankasih ALLAH

Next, malu, hina, dan berdepan dengan ALLAH, atau belum diberi hidayah.

Okey tanya diri , hidayah yang macam mana lagi yang kita nak?. Once ALLAH jentik, rasa berdosa rasa rindu nak kembali padaNya itulah hidayah, dah berjuta kali dia menyapa kita, Tapi kita selalu buat tak tahu je, seronoknya dunia nikan.

Rasa malu sebab dulu kita sombong ?ALLAH kasi ujian sebab DIA rindu kita. DIA nak kita mintak sebab DIA nak beri, Minta Allah. Rasa sedih kecewa sakita hati BERJAYA bawa kita kembali kepada ALLAH. Kalau rasa GEMBIRA itu buat kita jauh dariNya, Mengapa kita mempersoalkan lagi ketika ALLAH menguji kita? Itulah saja cara yang mungkin tinggal untuk ALLAH dapat kita balik? Salah ke takdir ALLAH tu.




Kisah Imam Ahmad dan Pencuri,

Suatu hari Imam Ahamd berjumpa dengan pencuri, dan berjaya menangkapnya di sebuah kedai. Pada hari yang lain  Imam ahmad menangkapnya lagi dengan hasil pencurian yang lebih banyak. dan hari hari seterusnya begitulah. Tapi pada suatu hari Imam Ahmad terlihat pencuri tadi Solat di Masjid dengan khusyuk tapi apa yang mengecewakan Imam Ahamd , dia masih lagi mencuri. 

Lalu Imam Ahamd bertanya kepada si pencuri itu,

Wahai Fulan, tidak malukan kamu dengan Allah dan Rasulullah, kamu mencuri dan kini kamu bersolat berdekatan dengan kubur baginda SAW.

Lelaki itu menjawab,
Wahai tuan, jangan marah padaku. memang aku pencuri dan akan mencuri lagi namun inilah pintu yang masih aku buka untuk Allah. dan aku berharap moga nanti dari pintu inilah aku keluar dari kehidupan ku yang sebegini.

dipendekkan cerita, setelah berapa ketika, Imam Ahmad bertemu seorang lelaki  yang sedang menunaikan haji, meratap dan menangis hiba. Rupanya dialah pencuri yang ditemuinya dahulu. dan seraya lelaki itu berkata, Tuan dari pintulah aku keluar dari kehidupan yang dahulu.


Kesimpulan jangan tutup semua pelung untuk kembali padaNYa, hanya keran kita merasa berdosa.

Moga Allah mempermudahkan urusan kita dunia akhirat. Aamiin

Wallahualam , 
dari hamba Allah yang sentiasa dan kan terus diuji.



****

Terima Kasih 1436,

Permulaan yang menguji keimanan,
Namun saya belajar sesuatu yang indah.

"Jangan takut melepaskan sesuatu keranaNya,
Kerana bahagia yang mendatang jauh lebih indah"

Namun diakhir ini saya diuji lagi
Moga hati kau tenanglah selalu,

Terima Kasih 1436,
Berharapkan CINTA berterusan di 1437

****
Salam Maal Hijrah,
Doa Akhir Tahun & Awal Tahun jangan Lupa. 
:)

Sunday, 11 October 2015

Random Post II


Bismillahirahmanirahim,

Pernah tak satu satu masa kita rasa apasal jadi macam itu macam ni, kita menrungut senang cakap, tipu lah kalau cakap tak pernahkan. Ya sebab kita manusia sifat tak puas hati tu selalu ada kan.
sebenarnya , Allah ni tahu apa yang kita nak, tapi pernah tak kita fikir kenapa Allah kasi yang kita tak nak pernah?

contoh,
kita exam, usaha bagai nak rak * result sikit sikit lagi nak LULUS, pastu adalah macam macam omelan kat bibir kita .


ok, jom mulai malam ni , kita sama sama tanam sikap sangka baik dengan Allah.InsyaAllah 
satu ingat, kadang kadang bukan salah kita atau salah orang lain, tapi Allah nak AJAR something!
let's treasure the hikmah :) Yang menulis ni pun sedang dan sedang didik diri untuk terus bersangka baik denganNya



Thursday, 8 October 2015

Random Post :)

Bismillahirahmanirahim, 


Segala puji bagi Allah atas segala nikmat. Allah Allah , hamba mu merafak rasa syukur atas segala nikmat Mu rabb. Alhamdulillah, mungkin itu saja yang mampu terlafaz tatkala , segala kekuatan dan keizinannya untuk hambaNya ini terus bertahan didunia yang tak lekang dari ujian. Sahabat whatapps, mula mula borak biasa, pastu dah masuk tang perasaan, memang makin panjang lah ceritanya, dan terkeluarla pertanyaan seperti diatas.

Bukanlah pakar, hanya seorang yang usai diuji, yang baru membina jiwa dan iman baru . Sekadar berkongsi bagaimana nak lupa apa apa yang membawa jiwa itu sakit, iman itu turun. yang membawa bahagia itu pergi. Yelah duk layan rasa sakit jiwa tu membawa buat kita tak nampak bahagia lain yang Allah hidangkan kan.

* Tekad
* Sabar
* Redha
* Fikirkan Hikmah
* Fikirkan Bahagia kita
* Doa jangan Lupa
*Tawakal

-TheEnd-

Cik Yana said "It's depend on you"

Kalau yang pertama pun tak lepas, Kita TUKAR,


Bukan pakar pun , cuma dah orang bertanya , saya belajar dengan segala sesuatu yang terjadi disekeliling saya. Kan Allah berfirman, setiap yang berlaku tu tak sia sia, ada lah hikmah dan pengajaran hehe.


I am not blaming anyone, but I am try to give my heart new chance, chance to be more beautiful and strong. Yes I am not forgetting but I forgive. The forgiveness given not for a fault 
But
It because , we are human being. 

And I believe one day I will forget everything cause I am getting old! 
haha Joking!.

All of this happen because of Allah permission !
[NurliyanaZulkifli]

Wednesday, 7 October 2015

Konsep Rezeki

[INSTAGRAM]



 KONSEP REZEKI 


  •  Konsep Rezeki Pertama

Kita usaha dan kita dapat. Contohnya, kita bekerja dan kita dibayar gaji. Itulah bentuk rezeki pertama. Kita selalu nampak rezeki yang ni.


  •  Konsep Rezeki Kedua

Rezeki yang kita usaha, tapi bukan untuk kita.

Contohnya, kita dah dapat gaji tadi, tiba-tiba kereta rosak atau mungkin handphone hilang. Atau, kita beri pinjamkan duit kepada orang lain.

Contoh yang lain, adalah bersedekah, memberikan bahagian rezeki kita untuk orang lain.

Banyak orang yang tak nampak rezeki bahagian ni. Sedangkan ini adalah rezeki juga. Banyak daripada kita bila tiba rezeki ni, kita complain, kita banyak merungut dan menyalahkan takdir, menyalahkan segala-galanya. Kan?

Sebenarnya, Tujuan Allah aturkan rezeki begini untuk kita adalah kerana nak menyucikan harta kita. Tujuannya nak mengampunkan dosa kita. Tujuannya nak beri kita nikmat yang lebih banyak Tapi kita mesti diuji terlebih dahulu.


  •  Konsep Rezeki Ketiga

Rezeki yang kita tak usaha pun, tapi kita dapat. Masya Allah, cuba bayangkan, kita tak usaha pun, tapi kita dapat, punyalah sayang betul Allah kat kita ni. Banyak rezeki bahagian ni yang kita selalu lupa dan selalu tak nampak.

Apa contoh bentuk rezeki ketiga ni? Antaranya, tiba-tiba ada orang belanja makan steamboat, kita usaha tak? Tapi Allah datangkan steamboat melalui orang tadi tu untuk kita.

Contoh lain, kemudahan dalam menuntut ilmu, seronok beribadah. Kemudahan dalam berurusan, tiba-tiba sales meningkat, dilapangkan masa, tak tahu tiba-tiba duit datang daripada mana. Tup-tup ada orang sponsor kita pergi Umrah, Haji dan sebagainya. Kita tak usaha pun, tapi Allah bagi hadiah ni untuk kita. Seronok kan?

Punyalah banyak nikmat Allah beri ni, tapi kita tak bersyukur. Kalau check balik Surah Ar Rahman, Allah ada ingatkan,

📌 Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

Allah terangkan dalam surah tu, banyaknya rezeki yang diturunkan, tapi kita yang tak bersyukur. Selang satu ayat Allah ingatkan kita dengan ayat di atas. Malu rasanya dengan Allah. Sebab kita hanya banyak complain dari beryukur. kan?

Untuk datangnya rezeki yang ketiga ni, kita mesti melalui rezeki yang kedua DULU. Sebab tulah, tiba-tiba peti ais rosak, amaun tu cukup-cukup sahaja nak bayar. Kereta pulak rosak, macam tau-tau sahaja cukup-cukup baki bulan tu.

Sebab apa? Sebab salah kita yang tak keluarkan terlebih dahulu. Mungkin kita kurang memberi sedekah! Sebab tu lah Allah tarik sikit nilai dari rezeki tu, nak bagi kita share jugak dengan orang lain. Supaya rezeki kita tu dapat disucikan, supaya dosa kita dapat diringankan.

Masya Allah punya sayang Allah kat kita, dia ampunkan dosa kita, ringankan tanggungan azab kita ni, tapi bila tiba sahaja benda rosak, barang hilang, orang pinjam duit tak bayar, kita nak marah-marah. Kita geram kat Allah dan complain. Betul tak?


  •  Konsep Rezeki Keempat

Mudah sahaja nak faham, kita tak usaha, maka tak dapatlah. Orang yang berusaha, maka dia dapat. Man jadda, wa jadda, kata pepatah arab ni.

Nampak dan faham tak konsep rezeki ni?

Rezeki bukan duit semata. Kita selalu nampak rezeki ini adalah harta. Sedangkan rezeki, nikmat Allah ni luas sangat.

🌹 Ilmu adalah rezeki, kawan-kawan yang baik adalah rezeki, kesihatan, kemudahan, kelapangan masa, kasih sayang, kefahaman, jodoh, zuriat, keluarga dan macam-macam lagi! Subhanallah, kalau senaraikan, cuba bayangkan, berapa banyak lagi nikmat yang kita tak bersyukur ni?

Insya Allah, bila kita faham konsep rezeki ni, kita akan lebih bersyukur, kita akan lebih mengenali indahnya, baiknya Allah ni. Alhamdulillah....
HADITH PILIHAN

Diriwayatkan dari Ali radhiyallahu anhu bahwasanya Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda tatkala Fatimah ra. meminta seorang pembantu kepadanya. Tidakkah aku tunjukkan kepada kalian sesuatu yang lebih baik bagi kalian dari seorang pembantu? Jika kalian menghampiri tempat tidur atau tempat berbaring kalian (hendak tidur), maka bertasbihlah sebanyak tiga puluh tiga kali, lalu bertahmidlah sebanyak tiga puluh tiga kali, kemudian bertakbirlah sebanyak tiga puluh empat kali, maka yang demikian lebih baik dari seorang pembantu. (Muttafaqun alaih)

SAMPAIKAN DARIKU WALAU SATU AYAT

Sumber : [WHAT APPS]


* mungkin lepas lepas ni akan private balik blog, nak minta doakan hati dan iman saya mekar selalu ok, Jzkk.

Sunday, 4 October 2015

Apa Khabar Hati?


Tiba tiba rasa macam something wrong,
Mungkin niat dah terlari sedikit dari landasan,

sumpah rasa takut,
takut jauh dariNya.

Mungkin kena stop dan bagi ruang pada hati bermuhasabah.
Ya Allah moga moga Engkau tidak menjauhkan aku dari Rahmat ketenanganMu.

Rindu pada UJIAN ALLAH ;'(




Tuhan pada-Mu ada kedamaian
Diribaan-Mu kebahagiaan
Tiada lagi rasa kesangsian di hati
Cinta Mu cinta tulus suci murni
Kasih-Mu nan abadi

Edisi Masak : Moist Choco Cake

Bismillahirahmanirahim, 


Hari nak share resepi Moist Choco Cake,  saya dah biasa buat kek ni, kek basic, orang dah biasa. Hari Khamis ritu adalah sedara saya ni suruh buat kek untuk anak jagaan dia. Jadi saya cakaplah okey. Nak guna resepi sedia ada macam em tak syok je. Google resepi, Mostly resepi semua kukus dan saya tak suka kukus. heheh peliks biasa la.

Google punya google dapat resepi, senang mudah cepat eceh!. Malam tu try test buat. Alhamdulillah, moist dia sama macam kita kukus. Alhamdulillah lulus by mak sendiri. hehe. Semalam buat lagi untuk sedara saya sebab dia nak hari ni. Dan buat sebiji lagi, untuk cikgu sekolah saya. 

Feedback Alhamdulillah. Mereka  minta resepi, resepi fresh lagi dalam otak saya tuliskan la. Jadi tergerak hati nak share ni . mana tahu ada yang mencarikan. Hak tak suka sukat meyukat gram gram tu tak pe resepi untuk hampa semua!


Bahan A - diayak
2 cwn tepung gandum
1 cwn serbuk koko
1st bpowder
1st soda bicarbonate

Bahan B 
4 biji telur
2 cwn gula halus
1 cwn susu pekat
1 cwn minyak
1½ cwn air panas mendidih

Cara
Pukul gula + telur = kembang (high speed)
Masukkan susu pekat }
Masukkan minyak }low speed
Masukkan bahan A sedikit demi sedikit }
Masukkan air panas dlm adunan tadi (part ni tak perlu pukul just ratakan ngan senduk kayu)
Bakar 40-45’ - bakar dkt sejam(bergantung kpd oven masing2)



Nota CKK: * suhu saya tak tahu sebab saya bedal je, saya pun ketuhar pakai yang sekali ngan dapur tu. hak lama . hehehe. so saya panaskan dan letak je

Dua hari berturut turut guna resepi , buat tiga biji kek. gigih :D Tapi feedback Alhamdulillah buat semangat nak baking lagi.

Thursday, 1 October 2015

satu haribulan sepuluh


Kekuatan, keberanian Allah beri,
Sokongan sahabat,
Tegar lalui segalanya.

Kecewa, 
diri sendiri pilih,
dari menanti yang tiada hujung.

Luka itu anugerah terindah,
jika ia pada akhirnya mengubah anda menjadi yang baru.
memilih untuk bertahan demi yang Menciptakan.

Tipu jika dikata 
tiada air mata yang mengalir,
Ya ujian Allah itulah yang membantu kamu menjadi diri kamu sekarang.


 Menyesal?
Tidak, sebab bahagia sekarang itu jauh lebih besar dari luka yang pernah menerjah,
Teringat janji Allah ,
seseudah kesukaran datangnya kemudahan.

Allah sayang,
sayang sangat,
Terima kasih untuk kasih sayang 
yang diterjemah melalui luka lalu dan nikmat hari ini.


berdirinya dirinya hari ini, 
petah membicarakan tentang ujian dan nikmat tuhan,
menghembus semangat,
melakar motivasi 
dihati kesayangan kesayangan,
tak lebih dari hasil tempaan ujian dari yang Esa,


Ingat 
tidak mudah tak bermakna tidak boleh.
percayalah.

Setahun berlalu ,
semuanya masih diingatan.


"kertas yang diconteng bila dipadam, tetap ada kesan, 
begitu juga dengan hati manusia yang dilukai, walaupun telah memaafkan tetap ada sahaja kesannya,
lain pula pada Tuhan, bila hambanya berbuat kesalahan dan bertaubat diberi kemaafan serta hati yang baru"